Waktu SMP Punya Cita-Cita Jadi Wartawan

Wartawan
Dulu, zamannya eL masih pake seragam putih-biru dongker (baca: seragam eS eM Pe), pernah punya cita-cita pingin jadi wartawan.

Kenapa? Cuman kesengsem ngeliat mikrofon, seragam pembawa berita sama bawa-bawa walkman. (Buseh! Jaman dulu beud, yak! Masih pake walkman. Yang ada tombol play, record, rewind sama stop. Kalo dipencet bunyinya, "cetak! Cetok!")

Sampe ngapalin rumus 5W 1H. Nyimpen buku kecil di tas, buat catetan buat jaga-jaga kalo ada peristiwa di jalan.

Tapi, yang namanya anak yang masih bau kencur, cuman semangatnya di awal-awalnya doang. Kalo istilah/peribahasa orang kita bilang, "anget-anget tai ayam." Sampe sekarang eL belum nemuin siapa yang nemuin itu istilah/peribahasa. Cuman mo nanyain, "apa hubungannya tai ayam sama semangatnya ABG?"

Akhirnya, pelan-pelan eL berubah niat. Gara-garanya waktu itu dimarahin sama bapak-bapak yang lagi ngomelin anaknya sembari ngegetok kepala itu anak pake gayung lantaran susah disuruh mandi.

"Ngapain, lu?!" Tanya bapak itu melototin eL, yang waktu itu jaraknya cuman 2 meter.
"Nggak.." eL nyautin pelan. Masukin buku kecil ke kantong baju. Masukin pulpen ke kantong celana.

Mungkin itu bapak emang lagi kesel tingkat tinggi, tiba-tiba dia ngerogoh kantong baju eL yang ada isinya buku kecil tadi, terus dibaca. "Setan, lu! Lalaguan lu nyatet-nyatetin urusan gue, bocah kemaren sore!" Buku kecil eL disobek-sobek. "Maksudlu, apaan? Mo ngapain masalah gue ngegebukin anak gue sendiri pake lu tulis-tulis di buku?! Nggak ada kerjaan lu di sekola'an?! Pulang lu sono!" Bentak itu bapak sambil ngedorong eL. Sayang waktu itu eL belum belajar Tendangan Tanpa Bayangan sama Guru IP Man, halah..

Dari situ, eL trauma kalo mau nanya-nanya sama orang buat kebutuhan tulisan yang ditempel di mading sekolah. Akhirnya, semangat eL nggak lagi menggebu-gebu kaya pertama-tama kepingin jadi wartawan.

Walaupun, nggak nulis berita itu rasanya bagaikan pergi sekolah tanpa uang jajan. Hampa. Musnah. Sirna. Pupuslah impian beli gulali enjot. Hilanglah angan-angan main jimbot pake tali, yang kalo waktunya habis talinya ditarik-tarik sama abangnya. Kosonglah sudah mimpi beli otak-otak bonus plastik berbentuk gelang yang kalo kita bisa narik plastik itu dari ujung paku ke paku yang satunya bakalan dapet gratis otak-otak lagi. (Hahaha, kalo yang ngalamin pasti mesam-mesem)

Sampai di situ, eL belum punya bayangan lain buat gantinya cita-cita jadi wartawan. Kecuali corat-coret di kertas. Bikin sketsa-sketsa nggak jelas. Ngumpulin puisi gaya anak baru gede, yang romannya masih lebay, alurnya masih alay. Nggak jauh dari cinta, rindu sama kecewa. Udah, gitu aja.

0 comments :

Posting Komentar

 

Langganan via Email